Memahami Phobia


KOMPAS.com – Takut pada ular, petir, atau gelap mungkin hal yang biasa. Namun bagaimana bila seorang pria berbadan besar nyalinya langsung ciut melihat kancing berlubang. Begitu melihat kancing jenis itu, ia merasa sangat tersiksa, gemetar, bahkan sampai perutnya mual.

Memang sungguh tak enak diganduli ketakutan pada hal yang bagi orang lain dianggap sepele. Ketakutan tidak normal ini disebut juga dengan fobia, yang berasal dari kata “phobos” (Yunani) yang berarti ‘ketakutan’. Secara harafiah, fobia adalah suatu ketakutan yang abnormal dan tidak beralasan terhadap suatu objek atau situasi tertentu.

Dalam situs Webmd disebutkan rasa takut akan melindungi kita dari bahaya, namun fobia tidak ada kaitannya dengan bahaya. Penderita fobia mungkin menyadari ketakutannya tidak beralasan namun mereka juga tidak memahami perasaannya.

Macam dan ragam fobia sangatlah banyak, seperti dimuat dalam phobialist.com. Namun secara umum para ahli membagi fobia dibagi ke dalam tiga kategori, yakni agoraphobia (takut berada di tempat umum yang tidak diketahui pintu keluarnya), fobia sosial (takut atau menghindari situasi sosial), serta fobia yang spesifik, yaitu ketakutan yang irasional terhadap suatu objek atau situasi.

Seseorang bisa saja mempunyai satu fobia atau lebih, karena fobia biasanya disebabkan pengalaman masa lalu yang membawa trauma bagi penderita. Secara umum, berikut adalah beberapa jenis fobia yang sering dialami orang.

Agoraphobia
Agora merupakan pasar atau tempat pertemuan di masa Yunani kuno. Seorang agoraphobia merasa ketakutan berada di tempat umum seperti di bank, pasar, dan sebagainya. Fobia jenis ini lebih banyak dialami wanita dibanding laki-laki. Bila tidak diatasi, fobia ini akan membuat seseorang lebih suka mengurung diri di rumah.

Fobia sosial
Orang yang mengalami fobia sosial sebenarnya berbeda dengan orang pemalu (shy), bahkan yang pemalu berat sekalipun. Orang yang fobia sosial merasa sangat ketakutan dan tak tahu harus bersikap bagaimana dalam situasi sosial, baik pertemuan langsung atau pun saat harus berbicara dengan orang lain di telepon. Biasanya mereka merasa semua orang memperhatikan dirinya. Hal ini menyebabkan ia jadi gemetar, jantung berdebar, dan sama sekali tak bisa berbicara.

Claustrophobia
Ini adalah bentuk ketakutan yang berlebihan saat berada di ruangan tertutup. Penderita fobia jenis biasanya menghindari berada dalam lift atau ruangan yang tidak berjendela.

Zoophobia
Salah satu bentuk fobia yang paling banyak diderita orang adalah zoophobia atau takut pada binatang. Zoophobia dibagi lagi ke dalam berberapa jenis, tergantung ketakutannya pada binatang tertentu, misalnya arachnophobia (takut pada laba-laba), onithophobia (takut pada burung), dan sebagainya.

Brontophobia
Kata “bronte” dalam bahasa Yunani berarti petir atau halilintar. Brontophobia berarti takut pada halilintar. Meski orang yang menderita fobia ini sadar bahwa petir tidak akan melukai mereka, namun mereka lebih suka berada dalam rumah saat hujan dan muncul petir.

Acrophobia
Ini adalah jenis ketakutan berlebihan terhadap ketinggian. Seseorang dengan fobia ini akan mengalami serangan panik saat harus naik tangga atau tempat yang tinggi. Terkadang, mereka sampai tak bisa bergerak sama sekali sehingga menyulitkan orang lain untuk membantunya.

Aerophobia
Seseorang yang menderita aerophobia akan merasa takut naik pesawat. Biasanya fobia ini muncul setelah ia mengalami pengalaman yang traumatik yang berkaitan dengan pesawat terbang.

Penyembuhan fobia seringkali dilakukan oleh psikiater atau psikolog klinis. Caranya tergangung pada apa yang menyebabkan fobia tersebut. Namun modal utamanya adalah keinginan besar dari penderita untuk sembuh.

Salah satu terapi penyembuhan fobia adalah desensitization atau secara bertahap penderita fobia dihadapkan pada situasi atau objek yang membuatnya takut. Kemudian terapis akan melakukan komunikasi dengan penderita untuk mengubah pola pikir sekaligus meningkatkan kepercayaan diri penderita.
AN

Editor: acandra

Sumber : Kompas.com

Author: titosuharto

Cuma manusia yang tak akan pernah berhenti untuk memperbaiki diri. Dan cuma bisa bersandar padaNya,,, InsyaAllah manfaat. New spirit, new soul, and new heart.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s